Anies Baswedan Berpotensi Dijadikan Capres Oleh NasDem, Pengamat: Surya Paloh Tinggal Cari Momentum
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (DOK Facebook Anies Baswedan)

Bagikan:

DENPASAR - Pengamat komunikasi poltiik dari Universitas Esa Unggul Jamaludin Ritonga menilai Partai NasDem mengingkan Anies Baswedan maju sebagai calon presiden (Capres) pada Pemilu 2024

Hal tersebut terlihat dari banyaknya DPW Partai NasDem yang merekomendasikan Anies sebagai capres saat Rakernas Partai NasDem di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Jakarta, Kamis, 16 Juni 2022. 

"Besarnya dukungan DPW NasDem terhadap Anies Baswedan untuk menjadi capres sudah diduga sebelumnya. Sebab, sebelum Rakernas sebagian DPW sudah mengutarakan dukungan terhadap Anies," ujar Jamiluddin di Jakarta, Jumat, 17 Juni, dikutip dari VOI
 
Setidaknya, lanjut Jamiluddin, Anies mendapat dukungan yang kuat dari akar rumput Partai NasDem. Menurutnya, dukungan tersebut akan memudahkan Surya Paloh selaku ketua umum partai untuk memutuskan Anies sebagai capres tunggal dari Nasdem.
 
"Dikatakan memudahkan Surya Paloh, karena sebelum rakernas ada faksi-faksi di NasDem yang tidak berkenan Anies menjadi capres. Penolakan tersebut dengan sendirinya menjadi tidak beralasan dengan besarnya dukungan kepada Anies dari DPW Nasdem untuk capres," sebutnya. 

Surya Paloh tingal cari momentum

Karena itu, menurut Jamiluddin, pencalonan Anies menjadi capres dari NasDem tinggal menunggu saja. Kata dia, Surya Paloh tidak perlu lagi mencari-cari pembenaran politik untuk mengusung Anies menjadi capres. 
 
"Surya Paloh tinggal mencari momentum yang tepat mendeklarasikan mengusung Anies menjadi capres," tandasnya. 
 
Sebelumnya, Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh menyambut baik aspirasi DPW-DPW di seluruh Indonesia terkait penjaringan calon presiden yang hendak diusung pada Pemilu 2024. Dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) hari ini, muncul nama Gubernur DKI Anies Baswedan dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang banyak diusulkan oleh kader NasDem. 
 
Untuk diketahui, kali ini Partai NasDem tidak membuka konvensi capres. Namun, setiap DPW dibolehkan memilih 3 nama yang ingin diusung pada Pilpres 2024 mendatang. Nantinya 3 nama teratas akan ditentukan satu untuk diusung sebagai capres. 
 
"Cukup positif dari aspirasi yang ada daripada peserta Rakernas ini. Tapi pada waktunya besok malam akan diumumkan siapa saja," ujar Surya Paloh di Hotel Sultan, Jakarta, Kamis, 16 Juni. 
 
Kendati demikian, Surya mengatakan, pemilik voting tertinggi belum tentu diusung sebagai capres NasDem. Pasalnya, nama tersebut masih akan dipertimbangkan kembali saat nantinya NasDem bergabung dengan koalisi. 
 
"Belum tentu. Karena pada dasarnya pembobotan yang kita lakukan itu sama, siapapun itu," katanya. 
 
Surya menuturkan, NasDem belum mempertimbangkan nama-nama internal untuk dimajukan pada Pilpres. Sama seperti penentuan Anies atau Ganjar, Surya meminta semua pihak menunggu keputusan Rakernas.  
 
"Kita lihat nanti," sebutnya. 

Sejauh ini, kata Surya, pihaknya belum membicarakan serius soal pencapresan dengan tokoh-tokoh yang namanya muncul di Rakernas NasDem. Meskipun, ada rencana akan menemui pihak-pihak yang disebut. 
 
"Memang wacananya ada, belum pernah diantara seperti ini. Mungkin setelah besok diumumkan sekalian lihat. Lalu saya pikirkan apa yang positif. Next time ada semacam perspektif yang lebih luas dari diskusi NasDem memberikan penekanan aspek kualitas dan responsibility serta leadership yang mumpuni," jelasnya. 
 
"Insyaallah kalau besok diumumkan siapapun itu kita lihat waktu yang baik (untuk komunikasi)," tandasnya. 
 
 
Selain informasi soal capres Nasdem, simak berita Bali terkini untuk berita paling update di wilayah Bali.