WHO Minta Masyarakat Tak Anggap Enteng Varian Omicron
Dirjen WHO Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus. (Wikimedia Commons/ITU Pictures)

Bagikan:

JAKARTA – Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (World Healt Organization/WHO) Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus meminta masyarakat dunia tidak menganggap enteng virus corona SARS-CoV-2 varian Omicron.

Hal tersebut disampaikan Tedros karena ada narasi yang menyatakan varian Omicron tidak berbahaya.

"Pandemi ini belum berakhir," ujar Dr. Tedros mengutip Times Of Israel dari AFP, Rabu, 19 Januari.

Narasi varian Omicron tidak berbahaya menyesatkan

Dikatakan Tedros, Varian Omicron dari COVID-19 jauh lebih menular daripada jenis sebelumnya, tetapi tampaknya menyebabkan penyakit yang kurang serius. Itu telah memicu perdebatan tentang virus yang beralih dari pandemi menjadi endemik, dengan implikasi bahwa bahaya akan berlalu.

Tetapi, WHO telah memperingatkan banyaknya orang yang terinfeksi akan berarti banyak orang yang rentan masih jatuh sakit parah dan sekarat.

"Omicron mungkin kurang parah, rata-rata, tetapi narasi bahwa itu adalah penyakit ringan, menyesatkan," tegas Dr. Tedros.

"Jangan salah, varian Omicron menyebabkan rawat inap dan kematian, dan bahkan kasus yang tidak terlalu parah membanjiri fasilitas kesehatan," paparnya.

Lebih jauh dia mengatakan, indikasi lonjakan kasus COVID yang dipicu varian Omicron mungkin telah mencapai puncaknya di beberapa negara.

Ini, katanya, "memberi harapan bahwa yang terburuk dari gelombang terbaru ini selesai, tetapi belum ada negara yang keluar dari hutan."

Dr. Tedros mengatakan ada kebutuhan mendesak untuk menghilangkan tekanan pada sistem kesehatan, terutama di negara-negara yang masih memiliki cakupan vaksinasi yang rendah.

"Sekarang bukan waktunya untuk menyerah dan mengibarkan bendera putih. Kami masih dapat secara signifikan mengurangi dampak gelombang saat ini dengan berbagi dan menggunakan alat kesehatan secara efektif, dan menerapkan langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial yang kami tahu berhasil," ajak Dr. Tedros.

Kendati data menunjukkan, vaksin COVID yang ada kurang efektif dalam melindungi dari penularan Omicron dibandingkan dengan jenis sebelumnya. Tetapi, Dr. Tedros menekankan bahwa tetap penting untuk memastikan akses yang lebih luas dan lebih adil ke pukulan.

"Vaksin mungkin kurang efektif dalam mencegah infeksi dan penularan Omicron dibandingkan dengan varian sebelumnya, tetapi vaksin masih sangat bagus untuk mencegah penyakit serius dan kematian," tukasnya.

WHO sebut Omicron berpotensi munculkan varian baru

Pakar kesehatan memperingatkan, membiarkan COVID menyebar tanpa henti di beberapa tempat secara dramatis meningkatkan kemungkinan munculnya varian baru yang lebih berbahaya.

"Dengan pertumbuhan Omicron yang luar biasa secara global, varian baru kemungkinan akan muncul," Dr. Tedros memperingatkan.

Ketika infeksi baru meningkat 20 persen di seluruh dunia selama seminggu terakhir, dengan sekitar 19 juta total kasus dilaporkan selama periode tujuh hari, WHO juga memperingatkan varian Omicron tidak akan menjadi varian COVID-19 terakhir.

"Jangan tinggalkan ilmu. Jangan abaikan strategi yang sedang berjalan, yaitu menjaga kita dan orang-orang yang kita cintai tetap aman," imbau Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis COVID WHO.

"Ini tidak akan menjadi varian terakhir yang menjadi perhatian," tambahnya, meminta pemerintah untuk berinvestasi lebih banyak dalam sistem pengawasan untuk melacak virus saat bermutasi dan menyebar.

Artikel ini telah tayang dengan judul Varian Omicron Dianggap Ringan, WHO: Menyesatkan Karena Sebabkan Rawat Inap dan Kematian, Pandemi Belum Usai.

Selain informasi soal WHO minta masyarakat tak anggap enteng varian Omicron, simak perkembangan situasi terkini baik nasional maupun internasional hanya di VOI. Waktunya Merevolusi Pemberitaan!

Terkait