Yang Dikhawatirkan PBB dari Agresi Israel Terhadap Palestina
Ilustrasi. (Commons Wikimedia).

Bagikan:

DENPASAR – Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) khawatir program vaksinasi COVID-19 di Palestina terhenti setelah militer Israel melakukan agresi di negara tersebut.

Tak hanya itu, meningkatnya eskalasi bentrokan antara Palestina dengan Israel juga dikhawatirkan menimbulkan lonjakan kasus infeksi virus corona SARS-CoV-2 penyebab penyakit COVID-19.

Israel lancarkan serangan udara massif

Serangan udara yang dilakukan Israel di Jalur Gaza pada Minggu 16 Mei kemarin, disebut sebagai salah satu yang terburuk sejak tahun 2014.

Menjadi salah satu basis perlawanan Hamas, kelompok militan Palestina, Jalur Gaza atau Gaza selalu menjadi sasaran serangan Israel. Berdalih menyerang militan dan fasilitas terowongan bawah tanah Hamas, Israel melancarkan serangan udara masif.

Mengutip The National, Senin 17 Mei, sedikitnya 192 warga Palestina tewas dalam bentrokan di Gaza, termasuk 58 anak-anak dan 34 wanita. Sementara korban di pihak Israel hingga kemarin mencapai 10 orang, termasuk seorang anak laki-laki (5) dan seorang tentara.

Dalam 72 jam terakhir, lebih dari 38.000 warga Gaza harus meninggalkan rumah mereka dan mencari perlindungan di dalam sekolah yang dikelola oleh PBB.

"Tadi malam adalah malam terburuk dalam hal pertempuran militer," kata Matthias Schmale, direktur operasi United Nations Relief and Works Agency for Palestine Refugees (UNRWA) di Gaza.

"Kami mengalami pada pukul 2 pagi. Saya pikir, 11 atau 12 serangan besar-besaran di daerah sekitar dan itu menakutkan. Bagi warga sipil itu menakutkan," tukasnya.

Menurutnya, penembakan telah menjadi begitu hebat sehingga lebih dari 38.000 orang telah meninggalkan rumah mereka.

"Orang-orang mulai berkemas dan meninggalkan rumah mereka karena ketakutan," ungkap Schmale.

PBB khawatir program vaksinasi di Gaza terhenti

PBB juga mengkhawatirkan, derasnya arus pengungsi menimbulkan ancaman lonjakan kasus COVID-19 yang sepanjang Maret-April lalu menewaskan sekitar 400 orang di Jalur Gaza.

"Kami memiliki ribuan orang yang belum divaksinasi di tempat yang tidak besar. Dalam istilah COVID-19, kami berpacu dengan waktu untuk mencoba memastikan, setidaknya memisahkan orang yang memiliki gejala dari yang tidak, dan kami menyediakan APD," papar Schmale.

Bentrok Palestina dengan Israel juga menyebabkan program vaksinasi COVID-19 di Gaza terhenti. Schmael menerangkan, penghentian inokulasi dapat membuat lebih sulit untuk mencegah gelombang ketiga virus.

"Orang-orang akan kurang tangguh karena kami tidak memiliki jumlah orang yang divaksinasi. Jika pertempuran berlanjut lebih lama, ada kemungkinan kuat kasus COVID-19 meningkat pesat, yang memperburuk situasi yang sudah sulit," pungkasnya.

Artikel ini telah tayang di VOI dengan judul PBB: Bentrol Israel-Palestina Hentikan Vaksinasi dan Ancaman Lonjakan Kasus COVID-19.

 

Selain informasi kekhawatiran PBB soal agresi Israel terhadap Palestina, simak perkembangan situasi terkini baik nasional maupun internasional hanya di VOI, Waktunya Merevolusi Pemberitaan!